“Bohong Atau Kalah!” – Trend Strategi Politik Usang Yang Masih “In”

Berapa banyak di antara kita yang sudah lelah dengan berita hoax yang beredar di masyarakat? Yang pasti, saya sudah sangat lelah dengan hal ini, apalagi sosial media mempermudah peredaran berita hoax ini. Ditambah lagi dengan malasnya masyarakat untuk mengecek, belajar, dan mempelajari segala sesuatunya, lebih sering mengambil jalan pintas dan enaknya saja, peredaran hoax pun menjadi semakin mudah. Gilanya, kemudian hoax ini juga digunakan untuk membuat masyarakat semakin kebingungan, tidak tahu mana yang benar dan salah lagi, sehingga yang diandalkan hanya soal suka dan tidak suka saja, tanpa menggunakan logika. Kebenaran itu pun pada akhirnya tergantung pada masing-masing saja, pokoknya kalau tidak suka ya salah, kalau suka salah pun pasti benar. Inilah yang kemudian membuat juga para politisi menggunakannya untuk mendapatkan kemenangan. Bohong atau kalah!

Sumber: http://alpha411.blogspot.com/2016/09/americans-trust-in-mass-media-sinks-to.html

Bukan hanya terjadi di Indonesia, politisi yang melakukan kebohongan untuk menang juga dilakukan di berbagai negara di dunia ini. Bahkan Donald Trump pun sedang menghadapi tuduhan sudah melakukan banyak dusta, menyangkal apa yang sudah diucapkannya sendiri pada saat kampanye. Tidak hanya politisi, perusahaan-perusahaan besar seperti Facebook dan FB pun sudah melakukannya. Mereka melakukan penjualan data, praktek mata-mata, dan lainnya demi meraup keuntungan dan kepentingan politik. Sudah banyak tuduhan yang menyebutkan bahwa mereka terlibat dalam upaya pembohongan publik ini untuk memenangkan pihak tertentu. Media massa pun tidak mau ketinggalan sehingga suasana politik semakin tidak karuan lagi. Kredibilitas media massa terus dipertanyakan di seluruh dunia ini. Tak heran bila strategi politik using ini terus “In” dipakai dan digunakan untuk mendapatkan kemenangan dan kekuasaan.

Continue reading “Bohong Atau Kalah!” – Trend Strategi Politik Usang Yang Masih “In”