Benarkah Kita Berada Pada Titik Nadir Kehidupan?

Jika kita melihat keadaan saat ini, segala sesuatunya menjadi simpang siur dan tidak lagi ada kejelasan apalagi kepastian. Ilmu filsafat dan ilmu pengetahuan tidak lagi digunakan untuk mencari kebenaran, hanya digunakan seperti untaian kata-kata yang indah semata. Kata-kata itu sendiri pun bukan untuk menjadi jalan mencari kebenaran, tetapi untuk dijadikan objek perdebatan yang pada akhirnya semuanya menjadi begitu berlebihan. Sementara ketika semua sudah berlebihan dan ekstrim, maka jalan lebar itu begitu terbuka, bukan untuk menjadi lebih maju melainkan justru menuju pada titik nadir kehidupan. Apakah benar memang kita semua sesungguhnya sedang berjalan pada kematian dan kehancuran?!

“Apa yang ada di balik semua yang terlihat oleh mata”? – @mariska.lubis

Percakapan antara saya dan putra sulung saya @marranarayan menjadi sangat menarik untuk dipikirkan lebih lanjut. Kami membicarakan betapa kami sekeluarga tidak ada yang “galur murni”, bahkan untuk menyebutkan kami ini berasal dari suku apapun tidak bisa, kami hanya bisa menyebut kami adalah “orang Indonesia’, yang lahir di kota Bandung, Jawa Barat. Sementara bila melihat sejarah dari leluhur saya saja pun, semuanya sudah merantau dan beradaptasi bahkan “berkembang biak” dengan berbagai suku bangsa dan etnis di dunia ini. Bisa dibilang, kami sangat beruntung, karena kami tidak perlu harus menjadi seseorang yang begitu ekstrem memandang diri sendiri hanya berdasarkan kaca-mata kesukuan atau etnis semata, tetapi menjadi anugerah karena kami menjadi bisa lebih menerima keragaman dan perbedaan yang ada, yang semuanya merupakan rahmat anugerah, di mana semua selalu ada kebaikan dan kekurangannya.

Continue reading Benarkah Kita Berada Pada Titik Nadir Kehidupan?

Pemikiran Yang Salah Kaprah Namun Membudaya Haruskah Dipertahankan Dengan Alasan Budaya?

Sudah terlalu sering saya mendengar budaya menjadi alasan untuk membenarkan sesuatu yang sebenarnya salah atau kurang tepat. Budaya dijadikan tameng, dan apa kata orang itu menjadi lebih penting dari kebenaran terima dan mau dibilang bodoh. Mau dibilang pintar pun, kenapa tidak juga berpikir lebih maju agar budaya yang salah itu diubah menjadi yang benar? Apakah memang semua budaya itu sudah pasti benar hanya karena sudah menjadi budaya yang dibenarkan dan bahkan diyakini banyak orang? Bagaimana bila budaya itu sendiri sudah bertentangan dengan ajaran agama yang katanya diyakini dan diimani, bahkan diikuti sebaik mungkin, apakah tetap harus dipertahankan?

@mariska.lubis

Sudah bukan satu dua orang lagi pasangan muda yang bercerita kepada saya bagaimana mereka sulit untuk menikah, karena mereka belum sanggup memenuhi segala persyaratan yang diberikan oleh orang tua mereka. Persayaratan itu sebenarnya bukan persyaratan utama yang memang diwajibkan dalam agama, namun lebih kepada karena budaya yang dilakukan oleh kebanyakan orang dan dibenarkan. Antara lain adalah pesta pernikahan yang memakan biaya banyak, dan seringkali membuat pasangan baru menikah terjebak dengan hutang justru pada saat baru saja memulai membangun rumah tangga.

Continue reading Pemikiran Yang Salah Kaprah Namun Membudaya Haruskah Dipertahankan Dengan Alasan Budaya?

Teruntuk Para Perempuan Cantik Ibu Pertiwi

Seorang perempuan cantik berjalan anggun gemulai menelusuri jalan, melewati para pria bermata terbelalak dan jantung berdegup menikmati keindahan yang ada di depan mata mereka. Tanpa ada rasa takut ataupun ragu, perempuan cantik itu terus berjalan, mengabaikan semua pandangan mata yang tertuju padanya. Dia tahu persis bagaimana kecantikan dan daya tariknya bisa membuat jungkir balik dunia semua pria, sehingga dia tidak perlu harus membuktikannya hanya untuk dipuja dan dipuji. Waktu percuma terbuang hanya untuk meladeni para pria itu, ada banyak yang lebih penting yang bisa dilakukannya. Semua kecantikan dan daya tariknya itu, bukan hanya untuk dipuja dan dipuji, tetapi bisa digunakan sebaik-baiknya untuk memberikan sesuatu yang berguna dan bermanfaat bagi semua.

Ada yang iri hati dan merasa tersaingi oleh kehadirannya, bahkan tak sedikit yang merasa cemburu. Tidak ada satu pun yang membuatnya harus menjadi takut dan kemudian kehilangan arah di dalam mencapai tujuannya. Ibarat anjing menggonggong, kafilah berlalu. Untuk apa ambil pusing dengan perkataan orang lain bila tidak ada satupun manusia di dunia ini yang pasti tahu dan benar? Sungguh merugi bila lebih memilih mengikuti kata orang dan mengikuti apa yang diinginkan mereka, bila ada kebenaran yang sejatinya diyakini dengan sepenuh hati. Apa bedanya dengan menduakan Yang Maha Benar bila kebenaran itu diabaikan dan kata oranglah yang lebih diutamakan?!

Continue reading Teruntuk Para Perempuan Cantik Ibu Pertiwi